Followers

Saat-saat Genting


Assalamualaikum..


Minggu ni dah masuk minggu ke-14 pembelajaran. Bagi student degree dan ke atas, minggu ni minggu last kelas sebelum study week. Dan selalunya minggu ni la semua lecturer nak buat kelas ganti, nak buat presentation dan minggu untuk submit esaimen yang dah dikumpul dari minggu 1 dulu. 


Bagi student master pulak, minggu ni adalah minggu untuk submit tesis. Sem ni aku lega sikit sebab esaimen tak de la sebanyak sem lepas. Tapi sem ni lagi genting sebab lepas submit tesis, maknanya lepas tu akan ada viva dan aku dah nak habis belajar!


Lagi sekali aku akan habis belajar. Dulu masa degree aku harap sangat lepas habis terus dapat kerja. Dan doa aku dimakbulkan, tapi aku dapat kerja yang bukan bidang aku dan aku resign. Dan kali ni sekali lagi aku berharap. Kalau dulu aku kecilkan scope aku nak kerja dekat Ipoh je sebab nak duduk rumah, tapi kali ni aku dah pasrah kalau dapat jauh pun. Yang penting aku nak kerja cepat dan bagi parents duit.


Harapnya semua urusan aku dipermudahkan. Tak sabar nak habis master dah ni. 




Kena Start Menulis Balik



Assalamualaikum..


Setiap hari aku mesti buka blog ni walaupun dah berabad berzaman tak menulis. Rindu memang rindu. Cerita banyak nak update. Tapi mood nak mengarang ayat tu, adoiii. Hilang sudah skill mengayat yang Cikgu Salmah ajar masa sekolah menengah dulu. 


Tadi aku baca blog yang mesti semua orang kenal, BEN ASHAARI. Then terbaca ayat ni yang membuatkan rasa nak kembali menulis.




Rasanya aku dah kena start aktif berblog semula. Maklum la tak lama lagi dah start jadi penganggur bertauliah semula. Tinggal sebulan je lagi. Pejam celik, pejam celik dah habis belajar lagi sekali. Cepatnya masa.....  



Memori



Sendiri...
Berjalan sepi meniti denai..
Menggamit memori lalu..


Wajah itu..
Penuh dengan lantunan jenaka..
Senyum.. Tawa...
Riang kedengaran gelak ketawa..
Tiada rasa gundah gulana..
Tiada benak dipenuhi noda buatan dunia..


Wajah itu...
Tidak pernah gentar ngauman petala..
Tusukan lidah tajam tidak pernah dihirau..
Hatinya sekental benteng di pantai..
Tidak betah terhakis oleh derasnya deruan ombak..
Kerna bentengnya gagah bertahan..


Buat kesekian kalinya hati ini disapa duka..
Dimana perginya jati asal diri itu?
Dimana hilangnya senyum tawa seloka dan jenakanya?
Yang dahulunya menjadi identiti yang jitu..
Hilang... Lesap...
Ditelan pasang surut ombak dunia..


Andai dapat kuundur waktu..
Kembali seperti dahulu..
Jauh dari hiruk pikuk kesibukan dunia..


Namun..
Insan itu hanyalah manusia..
Yang turut berubah bersama masa yang berputar..
Sambil menggalas amanah yang dibawa..


(Cik Tasha ~ Sept 2014)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...